News

Dunia menghadapi ketegangan dengan China di bawah masa jabatan ketiga Xi Jinping

BEIJING (AP) — Dunia menghadapi prospek ketegangan yang lebih besar dengan China terkait perdagangan, keamanan, dan hak asasi manusia setelah Xi Jinping, pemimpin paling kuat negara itu dalam beberapa dasawarsa, memberikan dirinya masa jabatan lagi sebagai pemimpin Partai Komunis yang berkuasa.

Xi telah memperketat kontrol di dalam negeri dan mencoba menggunakan kekuatan ekonomi China untuk meningkatkan pengaruhnya di luar negeri. Washington menuduh Beijing bulan ini berusaha merusak aliansi AS, keamanan global, dan aturan ekonomi. Aktivis mengatakan pemerintah Xi ingin menangkis kritik terhadap pelanggaran dengan mengubah definisi PBB tentang hak asasi manusia.

Xi mengatakan “sistem dunia rusak dan China memiliki jawaban,” kata William Callahan dari London School of Economics. “Semakin banyak, Xi Jinping berbicara tentang gaya Tiongkok sebagai model universal tatanan dunia, yang kembali ke jenis konflik Perang Dingin.”

Pada kongres Partai Komunis yang ditutup pada hari Sabtu, Xi tidak memberikan tanda-tanda rencana untuk mengubah strategi “nol-COVID” yang parah yang telah membuat frustrasi publik China dan mengganggu bisnis dan perdagangan. Dia menyerukan lebih banyak kemandirian dalam teknologi, pengembangan militer yang lebih cepat dan perlindungan “kepentingan inti” Beijing di luar negeri. Dia mengumumkan tidak ada perubahan dalam kebijakan yang membuat hubungan tegang dengan Washington dan tetangga Asia.

Pada hari Minggu, Xi dianugerahi masa jabatan lima tahun ketiga sebagai pemimpin partai yang melanggar tradisi yang memintanya untuk mundur setelah 10 tahun. Partai itu menunjuk tujuh anggota Komite Tetap Xi dan sekutunya, yang memberinya kebebasan untuk melaksanakan rencananya.

POLITIK: Xi menyerukan “peremajaan besar bangsa China” berdasarkan menghidupkan kembali peran Partai Komunis sebagai pemimpin ekonomi, sosial dan budaya dalam kemunduran ke apa yang dilihatnya sebagai zaman keemasan setelah revolusi 1949. “Pelukan Xi terhadap ortodoksi Marxis-Leninis harus menghentikan segala angan-angan bahwa China Xi mungkin secara damai meliberalisasi politik dan ekonominya,” Kevin Rudd, presiden Masyarakat Asia dan mantan perdana menteri Australia, menulis di Luar Negeri. Pemerintah Xi telah memenjarakan para pembangkang, meningkatkan sensor internet dan menghancurkan gerakan pro-demokrasi di Hong Kong. Inisiatif “kredit sosial”-nya melacak publik dan menghukum pelanggaran mulai dari penipuan hingga membuang sampah sembarangan. “Zero COVID,” yang melacak individu yang menggunakan aplikasi smartphone dan telah membatasi puluhan juta orang di rumah mereka, “menunjukkan bagaimana Xi Jinping ingin masyarakat China bekerja,” kata Callahan. “Itu harus di bawah pengawasan dan kontrol terus-menerus,” katanya. “Ini menjadi jauh lebih otoriter dan terkadang totaliter.”

EKONOMI: Pada tahun 2035, Partai Komunis menginginkan output ekonomi per orang untuk menyamai “negara maju tingkat menengah,” kata Xi dalam sebuah laporan kepada kongres. Itu menunjukkan hasil dua kali lipat dari level 2020, menurut Larry Hu dan Yuxiao Zhang dari Macquarie, sebuah grup jasa keuangan Australia. Sementara itu, bagaimanapun, partai yang berkuasa sedang membangun industri negara yang menghabiskan subsidi dan memperketat kontrol atas pengusaha yang menghasilkan kekayaan dan pekerjaan. Itu memicu peringatan bahwa pertumbuhan ekonomi yang merosot menjadi 2,2% lebih dari setahun sebelumnya pada paruh pertama 2022 akan menderita. Ekonomi menghadapi tantangan dari ketegangan dengan Washington, pembatasan akses China ke teknologi Barat, populasi yang menua dan kemerosotan dalam industri real estatnya yang luas. “Jika para pemimpin puncak menanggapi target dengan serius, mereka mungkin harus mengadopsi sikap kebijakan yang lebih pro-pertumbuhan,” kata Hu dan Zhang dalam sebuah laporan. Analis mengawasi rincian setelah Konferensi Kerja Ekonomi Pusat partai pada awal Desember.

TEKNOLOGI: Xi berjanji untuk “membangun kemandirian dan kekuatan China dalam sains dan teknologi.” Dia tidak memberikan rincian, tetapi upaya sebelumnya untuk mengurangi ketergantungan pada Barat dan Jepang dengan menciptakan sumber energi terbarukan China, kendaraan listrik, komputer dan teknologi lainnya telah memicu keluhan bahwa Beijing melanggar komitmen perdagangan bebasnya dengan melindungi perusahaannya dari persaingan. Para pejabat Amerika khawatir persaingan China mungkin mengikis kepemimpinan industri AS. China menghadapi semakin terbatasnya akses ke teknologi Barat, terutama dari Amerika Serikat, yang memperingatkan bahwa teknologi itu mungkin digunakan untuk membuat senjata. China sedang membangun industri chipnya sendiri, tetapi para analis mengatakan itu adalah generasi di belakang para pemimpin global. Beijing tampaknya tidak berusaha mengisolasi China tetapi ingin mengurangi kegelisahan strategis dengan mengejar ketertinggalan dengan negara-negara lain, kata Alicia Garcia Herrero dari Natixis, bank investasi Prancis. Dia mengatakan itu akan melibatkan peningkatan investasi yang dipimpin negara. “Itu akan menciptakan ketegangan,” katanya.

KEAMANAN: Xi mengatakan “keamanan eksternal dan internal” adalah “dasar peremajaan nasional.” Dalam pidato yang menggunakan kata keamanan sebanyak 26 kali, dia mengatakan Beijing akan “bekerja lebih cepat” untuk memodernisasi sayap militer partai, Tentara Pembebasan Rakyat, dan “meningkatkan kemampuan strategis militer.” China telah memiliki pengeluaran militer tertinggi kedua di dunia setelah Amerika Serikat dan berusaha memperluas jangkauannya dengan mengembangkan rudal balistik, kapal selam, dan teknologi lainnya. Xi menolak untuk meninggalkan penggunaan kekuatan untuk menyatukan Taiwan dengan daratan. Xi juga menyerukan peningkatan keamanan untuk pasokan energi, makanan, dan barang-barang industri. Partai tersebut juga melihat “keamanan ideologis” sebagai prioritas, yang mengarah pada lebih banyak sensor internet.

HUBUNGAN LUAR NEGERI: Beijing semakin menggunakan kekuatan ekonominya sebagai mitra dagang terbesar bagi semua tetangganya sebagai pengungkit dalam politik dan keamanan. China memblokir impor anggur, daging, dan barang-barang lainnya dari Australia setelah pemerintahnya menyerukan penyelidikan tentang asal-usul COVID-19. Beijing gagal membujuk 10 pemerintah pulau Pasifik untuk menandatangani pakta keamanan tahun ini, tetapi membuat terobosan dengan beberapa. Petugas polisi dari Kepulauan Solomon sedang dilatih di China. Beijing menginginkan “sistem keamanan yang berpusat di China,” kata Callahan. “Beijing ingin menjadi pemimpin dunia, dan bagian dari itu, menurut Beijing, adalah menjadi pemimpin dalam politik keras keamanan global.” Diplomat China, dalam tren yang dijuluki “diplomasi prajurit serigala”, lebih konfrontatif dan terkadang kejam. Bulan ini, diplomat China di Manchester, Inggris, memukuli seorang pengunjuk rasa setelah menyeretnya ke halaman konsulat mereka. Para diplomat telah “memajukan semangat juang,” kata seorang wakil menteri luar negeri, Ma Zhaoxu. Dia mengatakan korps diplomatik akan “meningkatkan keterampilan bertarungnya dan selalu berdiri di garis depan menjaga kepentingan nasional dan martabat nasional.”

COVID-19: Xi tidak memberikan indikasi bahwa strategi “nol-COVID” China mungkin mereda meskipun publik frustrasi dengan biayanya. Sementara negara-negara lain telah melonggarkan pembatasan perjalanan, China tetap berpegang pada strategi yang menjaga tingkat infeksi tetap rendah tetapi menutup kota-kota besar. Surat kabar partai People’s Daily mencoba menghilangkan harapan akan adanya relaksasi setelah kongres berakhir. Strategi “harus dipertahankan,” bantahnya. Pakar kesehatan masyarakat mengatakan lebih banyak orang tua perlu divaksinasi sebelum partai yang berkuasa dapat melonggarkan pembatasan COVID-19. Itu mungkin memakan waktu berbulan-bulan. Para peramal mengatakan itu berarti mungkin akhir tahun 2023 sebelum kontrol mungkin berkurang.

IKLIM: Xi menjanjikan pendekatan “proaktif dan mantap” untuk mengurangi emisi karbon yang mengubah iklim, tetapi pada saat yang sama partai yang berkuasa meningkatkan produksi batu bara untuk mencegah terulangnya kekurangan listrik dan pemadaman listrik tahun lalu. Seorang pejabat Kabinet mengatakan produksi batu bara akan naik menjadi 4,6 miliar ton pada tahun 2025. Itu akan menjadi 12% lebih banyak dari tahun 2021. Xi mengatakan dalam pidato tahun 2020 di PBB bahwa emisi China akan mencapai puncaknya pada tahun 2030 tetapi tidak mengatakan pada tingkat berapa. China sudah mengeluarkan lebih banyak karbon daripada gabungan Amerika Serikat dan negara maju lainnya, menurut Rhodium Group. China sedang membangun lebih banyak pembangkit listrik tenaga batu bara, yang diperingatkan oleh para aktivis dapat menyebabkan emisi yang lebih tinggi. Sementara itu, Beijing menangguhkan dialog iklim dengan Washington pada Agustus sebagai pembalasan atas kunjungan Ketua DPR Nancy Pelosi ke saingan Taiwan.

Hak Cipta © 2022 The Washington Times, LLC.

Toto HK atau kerap https://bmi-club.com/ pula disebut Totobet HK ialah suatu pasaran permainan judi toto gelap di Indonesia yang berasal dari negara Hongkong. Kemudian Dibawakan ke tanah air, lewat jalan Bandar darat serta dimainkan oleh masyarakat lokal. Namun seiring berjalannya perkembangan teknologi, permainan ini terhitung merasa dimodernisasi. Sehingga kita udah bisa memainkannya kapanpun dan dimanapun lewat gadget Handphone masing-masing. Membuat Popularitasnya pemainnya kian meningkat tajam, dan menurut riset yang kami ambil lewat https://alfie-uk.com/ Google Keyword Planner. Tercatat lebih dari 1juta pencarinya tiap-tiap hari dari sebagian Keyword Populer pasaran ini.

Hongkong Prize : Angka Resmi Togel Hongkong
Hongkong Prize adalah https://babacoolbrooklyn.com angka paling utama bagi para petaruh games judi Togel HK. Dikarenakan nomor selanjutnya merupakan Angka resmi yang digunakan oleh seluruh bandar, Baik itu bandar Darat ataupun Bandar Online untuk memilih pemenang disetiap periodenya. Jadi tidak mengherankan andaikata dikala tengah berlangsung proses pengeluaran pada pukul 11 malam, Traffic pengunjungnya merupakan yang paling banyak di Indonesia.